Come on form five, you can do it, more than, more than, you can do it, weella weella wella wella wello, we are the best, the very very best, come on let's do it, tingkatan lima, 2010, woo... ALLAHUAKBAR!! Yusho wa dare? Oretachi! Yusho wa dare? Oretachi! Yusho wa dare? Oretachi! Oretachi wa? Form Five! Oretachi wa? Form Five! Oretachi wa? Form Five! Takbir! ALLAHUAKBAR!

Sunday, August 31, 2008

12 Langkah Agar Puasa Kita Sempurna



Bulan Ramadhan menjelang lagi. Sekali lagi pada tahun ini mari kita menjernihkan hati dan amalan kita, agar puasa kita lebih sempurna. Kali ini kita akan mencermati beberapa petunjuk berpuasa yang ditulis Syaikh Abdullah bin Jarullah bin Ibrahim Jarullah dalam bukunya RISALAH RAMADHAN. Dalam bukunya ini, beliau menyenaraikan langkah-langkah menggapai kesempurnaan ibadah puasa:



1. Bersahur.

Makan sahur dapat membantu kekuatan tubuh badan sepanjang berpuasa. Rasulullah s.a.w. bersabda, ”Makan sahurlah kamu, sesungguhnya di dalam sahur itu terdapat keberkatan.” (Hadis Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

2. Melewatkan sahur.

Adalah lebih utama jika makan sahur itu diakhirkan waktunya (imsak), kerana ianya dapat mengurangi rasa lapar dan haus semasa berpuasa. Hendaknya berhenti dari makan dan minum beberapa minit sebelum terbit fajar.

3. Segera berbuka.

Rasulullah s.a.w. bersabda, ”Manusia sentiasa dalam kebaikan, selama mereka menyegerakan berbuka dan mengakhirkan sahur.” (Hadis Riwayat al-Bukhari, Muslim dan at-Tirmidzi)

4. Mandi hadas besar sebelum fajar.

5. Tilawah al-Quran.

Manfaatkan bulan Ramadhan dengan sesuatu yang terbaik yang pernah diturunkan di dalamnya, yakni tilawah Al Quran. Sesungguhnya Jibril a.s. selalu menemui Nabi s.a.w. untuk membacakan al-Quran baginya.” (Hadis Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

6. Menjaga lisan daripada berdusta, mencela dan mengadu domba. Rasulullah s.a.w. bersabda, ”Barang siapa yang tidak meninggalkan perkataan dan perbuatan dusta, maka Allah tidak perlu terhadap puasanya dari makan dan minum.” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

7. Berharap agar puasa tidak membuat kita keluar dari kebiasaan.

Misalnya cepat marah dan emosi hanya kerana sesuatu yang remeh, dengan alasan bahawa kita sedang berpuasa. Sebaliknya, puasa membuat jiwa kita tenang dan tidak emosional. Sekiranya kita diuji dengan seorang yang jahil atau pengumpat, jangan membalasnya dengan perbuatan yang serupa. Nasihatilah dia dengan cara yang baik. Nabi s.a.w bersabda, ”Puasa adalah perisai, bila suatu hari seseorang dari kamu berpuasa, hendaknya ia tidak berkata buruk dan menjerit-jerit. Bila seseorang menghina atau mencacinya, hendaknya ia berkata, Sesungguhnya aku sedang berpuasa”.(Hadis Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

8. Mengharapkan selesai dari puasa dengan membawa takwa kepada Allah.

Takut dan bersyukur kepada-Nya, serta sentiasa istiqamah dalam agama-Nya. Hasil yang baik itu diharapkan mengiringi kita sepanjang tahun.

9. Menjaga diri dari pelbagai syahwat.

Meskipun halal bagi kita, agar tujuan puasa tercapai dan dapat mematahkan nafsu dari keinginan tersebut.

10. Makan makanan yang halal.

Tidak ada gunanya berpuasa dari yang halal, tetapi berbuka dengan yang haram.

11. Perbanyakkan bersedekah dan berbuat kebajikan.

Hendaknya kita lebih baik dan lebih banyak berbuat kebajikan kepada keluarga dibanding selain bulan Ramadhan. Rasulullah s.a.w. adalah orang yang paling dermawan, dan beliau lebih dermawan ketika di bulan Ramadhan.

12. Ucapkanlah Bismillah ketika kamu berbuka

seraya berdo’a, ”Ya Allah, kerana-Mu aku berpuasa dan atas rezeki-Mu aku berbuka. Ya Allah, terimalah daripadaku, sesungguhnya Engkau Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

Semoga puasa tahun ini lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya dan amal ibadah puasa kita diterima Allah SWT.

No comments: