Come on form five, you can do it, more than, more than, you can do it, weella weella wella wella wello, we are the best, the very very best, come on let's do it, tingkatan lima, 2010, woo... ALLAHUAKBAR!! Yusho wa dare? Oretachi! Yusho wa dare? Oretachi! Yusho wa dare? Oretachi! Oretachi wa? Form Five! Oretachi wa? Form Five! Oretachi wa? Form Five! Takbir! ALLAHUAKBAR!

Saturday, August 15, 2015

El Túnel

Assalamualaikum. Sekadar ingin berkongi terjemahan sebuah buku bahasa Sepanyol El Túnel ( Terowong). Insyaallah akan dikongsikan dalam banyak siri, mungkin setiap minggu akan diupdatekan. Selamat membaca!!


… bagaimanapon, di sana ada sebuah terowong, gelap dan sunyi: itulah kepunyaanku.



1

Sudah cukup untuk panggil aku Juan Pablo Castel, seorang pelukis yang telah membunuh María Iribarne; aku menjangkakan perbicaraan itu dalam pengetahuan semua orang dan tidak perlu penjelasan secara panjang lebar siapa aku.

Sedangkan iblis juga tidak mengetahui apa yang manusia ingat dan kenapa. Sebenarnya, aku selalu memikirkan memori kolektif itu tidak wujud, mungkin itu satu cara manusia untuk mempertahankan dirinya. Ungkapan “apa yang telah berlaku semuanya baik” tidak menunjukkan apa yang telah berlaku ada keburukan, tetapi  -kebahagiaan- manusia menyingkirkan kebahagian itu dalam kealpaan. Semestinya ungkapan seperti tadi tiada maknanya; aku dikenali sebagai seorang yang mengingati perkara-perkara buruk dan aku boleh ungkapkan “apa yang telah berlaku semuanya buruk” jikalau bukan kerana keadaan sekarang aku kelihatan lebih teruk seperti masa dulu; aku teringat begitu banyak kecelakaan, wajah sinikal dan kejam, perbuatan jahat, memori dan kenangan bagiku merupakan cahaya yang kelam yang menerangi dengan jijik galeri yang memalukan. Sudah berapa kali aku dihancurkan pada masa itu, di sudut studio yang gelap, setelah aku membaca berita di seksyen polis! Tetapi kebenaran bukanlah sesuatu yang sangat memalukan bagi manusia; sehingga ke suatu titik, penjenayah merupakan manusia yang lebih baik, lebih tenang; aku tidak menyatakan itu kerana aku telah membunuh seseorang; pengakuan yang jujur dan penuh perasaan. Manusia itu merosakkan? ……………………… Aku memanggilnya perbuatan yang baik. Fikirkan berapa banyak keburukan kepada masyarakat jika manusia itu tetap menyebarkan racunnya, dan berbanding menghapuskannya, kau ingin menentang tindakannya dengan menggunakan anonymos, slander dan pelbagai cara keji yang sama.  Setahu aku, aku patut mengaku bahawa aku sekarang menyesal tidak mengambil kesempatan melakukan perkara yang lebih baik semasa aku bebas, menghapuskan 6 atau 7 orang yang aku kenali.

Dunia ini kejam, tidak perlu untuk aku tunjukkan. Sudah mencukupi satu insiden untuk membuktikannya. Di kem tahanan, seorang bekas pemain piano mengadu kelaparan dan kemudian dia dipaksa untuk memakan seekor tikus, dia terselamat.

Bukan itu sebenarnya, tetapi, aku ingin menyebutkan sekarang; aku akan memberitahu kemudian, jika ada kesempatan, sesuatu yang lebih penting daripada tikus.




2

            Seperti yang aku katakan, nama aku Juan Pablo Castel. Mereka mungkin tertanya-tanya apa yang menggerakkan aku untuk menulis peristiwa jenayah yang aku lakukan (aku tidak tahu jika aku mengatakan yang aku akan menceritakan jenayah yang aku lakukan) dan yang paling penting, untuk mencari seorang editor. Aku memahami dengan baik jiwa manusia untuk menjangkakan yang mereka akan memikirkan perkara yang megah. Mereka fikir apa yang mereka mahu: aku tidak peduli; tidak lama dahulu, aku sangat mengambil perhatian terhadap pendapat dan anggapan mereka. Aku menjangkakan aku menerbitkan kisah ini dengan kemegahan. Penghujungnya aku hanyalah manusia yang diciptakan daripada daging, tulang, rambut dan kuku seperti manusia yang lain dan aku merasakan tidak adil untuk meminta dari aku, kerana aku, kebolehan istimewa; seseorang kadang-kadang merasakan dia ´superhuman´, sehingga diberi peringatan bahawa itu sengsara, kotor dan khianat. Tentang kemegahan, aku tidak mengatakan apa-apa: aku fikir tidak ada sesiapa yang mempunyai kekurangan dalam keinginan yang luar biasa pada Proses Manusia. Pemuda-pemuda merendahkan diri itu atau pemuda gaya seperti mereka membuatkan aku ketawa; jawapanku: mudah untuk menjadi sederhana apabila menjadi seorang yang terkenal; maksud aku untuk kelihatan sederhana. 

             Walaupon kelihatan mustahil untuk dibayangkan, jikalau dijumpai pon ianya dalam keadaan sangat licik dan penuh kepura-puraan: kemegahan dalam kesederhanaan. Sudah berapa kali aku bertemu dengan individu seperti itu! Termasuk manusia, nyata dan simbolik, seperti Cristo, mengeluarkan kata-kata dengan kemegahan ataupon paling kurang dengan penuh riak. Kemegahan boleh dijumpai pada tempat yang tidak dijangka: pada sisi kebaikan, pengorbanan, kemurahan hati. Apabila aku masih kanak-kanak, aku berang dengan kenyataan bahawa ibuku akan mati suatu hari nanti (sampai suatu masa, kau akan mengetahui bahawa kematian itu bukan sahaja dapat diharungi tetapi juga menenangkan), aku tidak terfikir bahawa ibuku akan mengalami kecacatan. Aku patut katakan bahawa bagus untuk menjadi orang. Aku masih ingat, pada hari-hari pengakhiran ibuku, ketika aku masih muda, bagaimana pada mulanya aku menyesal mencari dibawah perbuatan licik kepada kemegahan atau kebanggaan. Sesuatu yang berlaku padaku apabila mereka membedah ibuku. Untuk tiba tepat pada masanya, aku mesti menempuh perjalanan selama 2 hari tanpa tidur. Apabila aku di sisi katil ibuku, wajahnya yang pucat lesu itu tersenyum padaku, dengan penuh kelembutan, lalu berbisik kepadaku untuk memohon maaf (ibuku memohon maaf atas kepenatanku!). Aku merasakan dalam jiwaku , secara samar-samar kemegahan itu berlalu pergi. Aku menceritakan rahsia ini agar aku beringat bahawa aku bukanlah lebih baik daripada orang lain.

                 Walaubagaimanapon aku tidak mengaitkan kisah ini untuk kemegahan. Berharap agar bersedia untuk menerima jika di sana terdapat sedikit kemegahan dan kebanggaan. Tetapi, mengapa ada keinginan untuk mencari kemunasabahan atas segala perbuatan dalam kehidupan? Apabila aku memulakan untuk bercerita, aku menggenggam dengan erat untuk tidak menjelaskan dalam apa jua bentuk penerangan. Aku ada keinginan untuk menceritakan kisah jenayah yang aku lakukan dan ianya tamat begitu sahaja: pada sesiapa yang tidak suka, tidak perlu baca. Walaupun aku tidak fikir begitu, kerana secara sebenarnya orang yang sentiasa menginginkan penjelasan orang yang lebih mengambil tahu dan aku fikir tidak ada sesiapa dikalangan mereka akan kehilangan kesempatan untuk membaca sejarah jenayah ini sehingga ke penghujung.
Aku akan simpan motif yang menyebabkan aku menulis kertas-kertas pengakuan ini; memandangkan aku tidak berkeinginan untuk menunjukkan keganjilan, aku akan memberitahu bahawa semua agak ringkas: aku harap agar dapat dibaca oleh ramai orang, memandangkan aku masyhur; meskipun aku tidak punyai gambaran yang jelas mengenai manusia secara am dan pembaca muka surat ini khususnya, aku diberi semangat oleh sedikit pengharapan jika ada seseorang yang mampu memahami aku. WALAUPON HANYA SEORANG SAHAJA.

                 <<Kenapa? –boleh bertanya kepada sesiapa- Cuma harapan yang tipis agar manuskrip ini akan dibaca oleh ramai orang?>>  Aku rasakan itu soalan bodoh. Namun begitu, perlu untuk menjangkakannya, kerana manusia secara berterusan akan menanyakan soalan bodoh. Aku boleh bercakap sehingga kepenatan dan menjerit dihadapan perhimpunan 100 000 orang Rusia: tiada siapa akan faham aku. Apa mereka akan beri perhatian apa yang ingin aku katakan?

Di sana wujud seorang manusia yang mampu memahamiku. Tetapi itu dahulu, secara tepatnya, aku telah membunuh orang itu. 

No comments: